Lompat ke isi kandungan

Kisah Kopiah Putih

Jun 7, 2009

Jenazah kaku ayah sudah siap dimandikan. Ustaz sedang mengkafankannya. Dia bertanya kalau-kalau ada kopiah yang tidak diguna. Katanya hendak disarungkan ke kepala ayah. Nenek minta cari di rumahnya. Mungkin masih ada tinggalan kopiah yang dibeli sewaktu nenek dan atuk ke Mekah dahulu. Ada saudara yang pergi menuruti kehendak nenek itu, entah siapa akupun sudah lupa.

Banyak kopiah yang dibawa. Sayangnya ada yang sudah lusuh warna dan semuanya pula kecil ukurannya. Tidak muat dengan kepala jenazah ayah. Aku teringat akan kopiah putih bersulam yang baru aku beli.  Deretan kedai di Pasar Kedai Payang jadi saksi. Kopiah bersulam kalimah Tuhan itu kononnya hendak aku gunakan sepanjang Ramadhan. Tapi tak mengapa, apalah nilainya kopiah itu berbanding segala jasa ayah yang pernah ditaburkan padaku.

Aku hulurkan pada ustaz. Dia pakaikan ke kepala jenazah ayah. Lebihan kain kafan dijadikan serban melilit kepala ayah. Selesai dikafan, nenek datang dan duduk di sisi jenazah ayah. Kata-kata nenek meruntun hati aku yang mendengar. Aku percaya orang lain juga begitu.

“Emak halalkan susu emak pada engkau.. Emak ampunkan segala dosa-dosa engkau…”

Suasana jadi sayu. Dengan esak tangis nenek dan ayatnya yang mengesankan. Esak tangis aku juga masih tak berhenti waktu itu. Walaupun aku bersila kaku, membacakan Yasin di sisi jenazah ayah. Air mata masih enggan berhenti bahkan terus tumpah.

Kata-kata nenek waktu itu memaparkan betapa keikhlasan seorang ibu melahir dan membesarkan  seorang insan sehinggalah hayat terakhir anaknya. Aku percaya semua ibu juga ikhlas mengharung suka duka membesarkan anak mereka. Ibu aku, ibu kamu, ibu kita semua.

Itu ibu. Ayah bagaimana? Memiliki seisi duniapun belum tentu akan bisa membalas jasanya. Aku hanya mampu berdoa. Moga ayah tenang disana dan moga aku akan kembali berjumpanya di syurga, dengan izinNya Yang Esa. Kisah kopiah putih ini sudah empat tahun lebih berlalu. Selama waktu itu juga aku memendam rindu. Rindu pada ayah yang tidak pernah surut dari kalbu.

Maaf buat rakan-rakan. Aku dengki dengan sebilangan kalian. Rasa dengki yang hadir tanpa dipaksa. Hadir secara tiba-tiba tanpa diduga.

Aku dengki melihat kemesraan rakan-rakanku dengan bapa mereka. Dengki melihat bapa mereka hadir bersama, saat anaknya menerima apa juga anugerah atau hadiah. Dengki melihat bapa mereka datang ziarah saat hujung minggu menjengah. Dengki melihat gambar rakan-rakan menggengam skrol ijazah bersama insan yang bernama ayah. Tapi dengki aku tak akan merubah apa-apa. Nikmat memiliki ayah sudah tidak dapat aku rasa. Nikmat berbapa yang sudah lama sampai di penghujungnya.

Tapi rasa kasih dan cinta aku ini tiada penghujung. Bahkan sarat rindu pada ayah akan setiaku tanggung. Kerana pengorbanannya terlukis dalam kanvas agung. Pengorbanan yang tak terhitung.

p/s: hadiah aku untuk ayah sempena hari bapa masih sama… tiada lain, masih lagi doa. aku rindu benar padanya.

Advertisements
11 Komen leave one →
  1. put3alam permalink
    Jun 7, 2009 11:29 am

    sayunya kisah ni…yg hidup kene teruskan hidup & jgn lupa kirimkan doa setiap kali lepas solat.

    fakir:insyaAllah… 🙂

  2. zetty89 permalink
    Jun 7, 2009 11:49 am

    solat!!!!

    fakir:motif?! tentatif? objektif? legislatif? subjektif? pnat da…..

  3. zetty89 permalink
    Jun 7, 2009 11:52 am

    hargailah apa yang kita ada… yang da pergi, tetap xkan kembali… Dia xkan letakkan beban kalau hambanya tidak mampu memikulnya…
    tabah!!!! 4 tahun… setahun setengah…. my bro lagi tabah menahan rindu…

    fakir:mungkin…

  4. mirasue permalink
    Jun 7, 2009 2:56 pm

    oh xapa..
    he’s watching over u..
    smiling proudly….
    dengan pencapaian anaknya…

    hidup & mati hanya terpisah dengan satu garisan..
    dan doa penyambung antara garis pemisah tu..
    *actualy quoting from somewhere*
    hahaha…

    fakir: thanx 4 d quote….nice n touching.

  5. Kak Yam permalink
    Jun 8, 2009 5:44 am

    sadis….kuatkan semangat k….

    fakir: insya Allah maseh kuat… 🙂

  6. angelizwan85 permalink
    Jun 8, 2009 7:08 am

    Saya mungkin tidak merasakn ape yg dirasakn oleh si penulis. Tapi terima kasih krn menyedarkan saya, betapa perlunya kita hargai Ayah yg masih ade.

    fakir: betul, hargailah mereka dengan sepenuh jiwa 🙂

  7. KAKAK permalink
    Jun 9, 2009 4:21 am

    25 OKTOBER 2004…masih segar diingatan kita semua…kenangan paling duka dalam hidup kita.. mengenang detik sebelum arwah dikapankan..kita berpelukan erat sesama kita dalam kasih sayang hubungan sedarah..bersebelahan jasad arwah..Seorang demi seorang lapan anak-anak, cucunya dan saudara terdekat mengucup wajah damai arwah yang hilang pada alam nyata..Namun tidak pernah hilang pada benak dan jiwa kita..YA ALLAH.. kalau diberi pilihan..kita semua tidak mahu itu terjadi..Namun ketentuan Ilahi sudah terpatri..kita wajib berdepan Qadak dan Qadar NYA..KIta harus PASRAH..

    fakir: adikmu ini terlalu merindui ayahanda… ;(

  8. Jun 9, 2009 5:04 am

    dia tak pernah lupa seuntai kasih buat anak-anak..malah saat jasad di usung beralunkan fatihah ke kuburan, harapannya pada anak-anak sudah tentu azimat doa agar dia tenang mendengar talkin dan juga menjawab soalan munkar nankir yang juga makhluk Tuhan..Moga kalian dipertemukan kembali di syurga.Amin.

    fakir:syukran.amiinn.. 🙂

  9. saadah492 permalink
    Jun 13, 2009 4:52 am

    ayah amir alhamdulillah..meninggal dlm keadaan penuh redha oleh nenek amir..jua dlm Islam..tp, ayah ana?..ana x tahu pengakhirannya nnt..ana hanya mampu berdoa..n teros berdoa..

    fakir:doakanlah apa jua yang terbaik untuk ayah kita semua dan juga untuk diri kita.InsyaAllah, redha Allah menanti untuk yang tidak pernah putus asa.

  10. Jun 20, 2009 1:11 pm

    sedih lah abg amer..
    terima kasih kerana menyedarkan ramai insan yg acap kali lupa dengan pengorbanan ayah.

    fakir:sama2…siapa plak masuk pkai blog aku sndirinie….mcm tau je sape. haha

  11. dida permalink
    September 8, 2009 10:42 am

    sdeynye..xpe amir..sabar..yg dh prgi x kn kmbali..kite yg msh d cni doakn la arwah senang d alam sne..amin..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: